Yayasan Baitul Hikmah Elnusa

Kontak

021-7829511

admin@baitul-hikmah.com

GRAHA ELNUSA, Jl.TB Simatupang Kav 1B Cilandak Jakarta Selatan 12560

Program YBHE

Jadwal Imsakiyah 1435 H

Jadwal Sholat
Latest Blog Entries YBHE Blackberry Launcher

Pesantren Bukan Sumber Radikalisasi

13 Agustus 2009 | 13 August 2009 M Oleh: Admin Baitul-hikmah.com

madrasahbaitul-hikmah.com – JAKARTA — Masyarakat diminta untuk tidak menggeneralisasikan institusi atau lembaga pesantren sebagai sumber atau tempat pengajaran hal-hal yang menyimpang atau radikal karena persepsi seperti itu sama sekali tidak benar.

“Kita tidak boleh melakukan generalisasi seperti itu,” kata Dekan Fakultas Imu Politik Universitas Islam Negeri (UIN) Bahtiar Effendy dalam diskusi “Terorisme di Tengah Masyarakat Modern” di Jakarta, Kamis.

Bahtiar memaparkan, lembaga pendidikan pesantren telah melahirkan banyak tokoh Islam yang terkemuka seperti Wahid Hasyim, Din Syamsuddin, Nurcholish Madjid, dan Hidayat Nur Wahid.

Sedangkan pola pengajaran yang terdapat dalam kurikulum pesantren, ujar dia, sama saja dengan yang diajarkan baik pada masa lampau maupun pada zaman sekarang ini.

Ia juga mengingatkan, pesantren pada zaman penjajahan juga dikenal sebagai tempat yang melahirkan banyak pejuang yang bergerak melawan kaum kolonial di Indonesia. Karenanya, Bahtiar menyesalkan bila terdapat pihak yang mengusulkan bahwa kurikulum dan semua buku yang diajarkan di semua pesantren harus ditinjau dan diseleksi lagi.

Menurut dia, penyebab dari timbulnya pemikiran radikal bukanlah muncul di pesantren, tetapi berasal dari tempat lain. Bahtiar misalnya menyesalkan pemerintah yang tidak bisa mendeteksi sejumlah bekas sukarelawan dari Indonesia yang ikut berperang di Afghanistan pada masa pendudukan Uni Sovyet di era 80-an.

Para “veteran” perang di Afghanistan itu dicemaskan masih menyimpan sejumlah memori seperti pada masa perang terdahulu, meski pada saat ini ia telah berada kembali di Indonesia.

Pembicara lainnya, ulama Inggris Syeikh Ahmad Babikir mengatakan, permasalahannya bukanlah terletak pada lembaga pendidikan, tetapi pada apa materi yang telah diajarkan. Untuk itu, guru di Islamic Schools Center Inggris itu mengimbau kepada setiap muslim agar memastikan bahwa anak mereka mendapat pendidikan Islami yang baik dan benar.

Saat ini, ujar Babikir, telah banyak kaum muslim yang tidak benar-benar memahami makna dari kata Islam, Iman, dan juga Jihad.

Dalam diskusi tersebut juga dihadiri Produser Senior Canadian Broadcasting Corporation (CBC) Nazim Baksh, Dosen Senior Islamic College of South Africa Seraj Hendricks, dan jurnalis senior Inggris Abdurrahman Malik. ant/ism/rep

Artikel News Lainnya :

3 Responses
Tinggalkan komentar anda: